Peranan Ulama dalam Ilmu
 
Hikmah Mingguan APIS
Bil. 65, Tarikh  29 Julai 2017 / 5 Zulkaedah 1438
 
Abdullah bin Amr rodhiyaAllahu anhuma meriwayatkan bahawa Baginda Rasulullah sollaAllahu alaihi wa sallam bersabda:
 
 
“Sesungguhnya Allah tidak menarik ilmu daripada para hamba-Nya dengan cara mencabutnya sekaligus. Tetapi Dia menarik ilmu dengan mewafatkan para ulama, sehingga apabila sudah tidak ada lagi orang alim. Maka ketika itu, manusia akan mengangkat orang-orang bodoh menjadi pemimpin mereka. Jika mereka ditanya tentant sesuatu perkara, mereka pun memberi fatwa tanpa berlandaskan ilmu agama (cuma menggunakan akal fikiran) dan pada akhirnya, orang-orang bodoh itu sesat dan menyesatkan.”
 
Riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim
 
Huraian Hadis :
 
1. Kematian para ulama ukhrawi yang soleh adalah petanda ilmu pengetahuan telah dicabut dan ditarik oleh Allah daripada umat manusia.
 
2. Masyarakat akan mengangkat orang yang bodoh dan jahil sebagai pemimpin mereka dalam urusan agama, sedangkan orang-orang tersebut tidak pun layak dan mahir untuk berurusan dalam hal-ehwal agama. Mereka bercakap berdasarkan pandangan sendiri, bukannya kaedah ilmu – hal tersebut menyesatkan umat manusia.
 
3. Marilah kita betul-betul memanfaatkan ilmu yang pada ulama ukhrawi yang soleh, belajar daripada mereka, memuliakan mereka.
 
 
Sumber rujukan teks dan terjemahan hadis: Martabat Ilmu dan Ulama, Syaikh Muhammad Nuruddin Marbu Al-Banjari Al-Makki
 
 
Jom kongsikan catatan ini (share copy paste ke dalam grup WhatsApp yang lain, share di Facebook dan lain-lain) 🙂
 
 
_http://www.alumni-sbp.org.my
_https://www.facebook.com/AlumniPelajarIslamSBP